Tuesday, April 23, 2013

LOVE GAME, PLAYER & PLAYERETTE



I heard you're a player so let's play a game.
Lets sweet talk and play fight.
Lets talk 24/7 and tell each other good morning and goodnight everyday.
Lets take walks together.
Lets give each other nicknames.
Let's hangout with each others friends.
Lets go out on dates.
Lets talk on the phone all night long.
Lets hold each other and hug and kiss.
And whoever falls in love first? LOSES.
- Unknown.



"The score never interested me, only the game" ~ Mae West


Pertama-tama, maafkan kesotoyan gue di sini. Ini hanya sebuah tulisan iseng di waktu luang dan bukan berarti mencerminkan diri gue but hey.. let's talk about "love game", it's fun! *wink*

Baru-baru ini teman gue (laki) membuat sebuah status BBM yang membuat diri gue ketawa terpingkal-pingkal. Teman gue ini orangnya memang lucu banget dan betawi abis, so..gue ketawa bukan karena sinis, tapi beneran ketawa pas dia bilang, "saking player-nya gue, mantan cewek gue pas diputusin pernah ngancam mau minum rinso (detergen)". Itu jawaban dia atas pertanyaan gue, "apa yang membuat elo ngerasa kalo elo itu player?".

Sejujurnya belakangan bagi gue kata "player" atau "playerette" menjadi semakin basi. Sepertinya semua anak jaman sekarang itu player/playerette wannabe. Wajar sih, karena kalo laki pinter-pinter, cap "player" itu justru akan ngebuat laki semakin menarik di mata cewek. Kenapa? Cowok player itu mengandung "tes", "usaha", "gengsi", "kompetisi" dan "siksaan batin" di mata cewek (semua yang cewek mau). Mostly bahkan player itu sebenarnya bagi gue lebih mengerti cewek dibanding cowok-cowok lainnya. Gak semua sih, tapi rata-rata. Apalagi kalo yang bisa mainin cewek tanpa iming-iming wajah keren atau harta. Pinter berarti!

Nah, cewek....ini makhluk yang gak perlu ngebuat elo ngerasa bingung sih sebenarnya. Cewek gak serumit itu, kecuali elo berhadapan dengan yang deep thinker dan freaking smart (yang bisa ngebuat dia berpotensi jadi female stud). Cewek itu apa sih....mostly cewek ngimpinya mau punya cowok cakep, tajir, alim. Coba perhatiin kata ketiga, ALIM. Kata lainnya baik-baik, atau gak macem-macem, atau gak suka mainin hati cewek, atau setia, atau apalah yang ngebuat cewek ngerasa dia bisa tenang (secara perasaan). Tapi apa benar apa yang cewek mau itu adalah apa yang ngebuat cewek paling senang? Tunggu dulu, gw dari dulu tahu itu bullshit-nya sinetron dan dongeng masa kecil kayak Cinderella dan CS-an-nya. Gue mau cerita ke elo-elo, satu dari sekian kasus yang selalu gue temui dari cewek-cewek pada umumnya.

Gue punya teman cewek, sebut aja inisialnya CWR. Ketika gue kenal dia, ini cewek luar biasa kalem. Berkali-kali menegaskan ke gue kalau dia mau cowok baik-baik dan bakal jadi imam dia nantinya, dan jelas..berkali-kali pula gue bilang ke dia, "yang bakal jadi cinta paling berkesan di hidup elo dan ngebuat elo 'lebih hidup' justru itu cowok player, soalnya hidup elo monoton". Keukeuh dia bantah gue. Menurut dia, gak ada celah atau sedikit pun bau-bau ke arah sana. Dia tegas menolak cowok brengsek masuk ke kehidupan dia. Lalu datanglah suatu waktu dimana ada seorang cowok berkenalan ama dia, sebut aja BDL. Ini cowok kenalan ama dia baik-baik banget memang dan sangaaaattt manissss. Dalam hati, gue udah tahu kalo itu cowok player (bukan kelas kakap tapi lumayanlah), tapi gue nggak ngasih tahu dia. Kata-kata yang selalu gue bilang ke si CWR hanyalah, "hey girl, be smart!" tiap kali dia cerita soal BDL. Semakin lama pun semakin terkuak kalau BDL itu brengsek, dan gue cuman senyam-senyum. Apa yang terjadi? Si CWR ini padahal juga baru kenalan sama cowok baik-baik rajin sholat dan beneran alim, tapi si CWR gak bisa lepas dari BDL dan cuekin si cowok alim. Pas putus (dengan kata-kata kejam banget dari si BDL), si CWR nangis-nangis berjam-jam di lantai dan bilang ke gue "hidupnya sudah habis" sampai ketiduran di lantai kamar dan tidur sesenggukan.

Waktu dia bilang gitu, gw masih santai, bilang sama si CWR, "elo dengar kata-kata gue sekarang, kata-kata elo bakal meluap dalam waktu dekat, dan justru elo bakal ngetawain sikap elo sekarang ke depannya". Dia sotoy ama gue, bilang bahwa gak bakal kejadian dia move on. Tapi yang gue pertaruhkan dalam hati benar terjadi. Gue suka ngumpanin dia dengan kata-kata yang ngebuat dia liat cowok-cowok lain setelah itu, kayak "hey, look at that hottie with his nice ass!" atau "he's hitting on you, babe!" atau "he's a f*cking hot jerk, isn't he?!". Dan saudara-saudara, gak sampai dua minggu si CWR udah lupa total (well, gak total sih tapi 90%) sama si BDL. Dia naksir player lainnya. Hahahaha! Sebelumnya juga gue pernah buat teman cewek gue, RL yang tengah depresi berat perasaan kayak mau mati, dalam sehari lupa ama mantannya dengan party gila dan kenalan ama cowok lain. Itulah cewek. Selalu merasa kalau putus dari cowok yang disuka itu hidup buntu. Perasaan mati total. Meh!

Satu hal yang harus dilakukan cewek kalau putus, nangis dan diam-lah di kamar 3 hari berturut-turut, dengar musik mellow yang buat elo bak abege alay galau pengen koit tapi takut. Puas-puasin diri elo selama 3 hari itu dengan nangis bombay dan mengutuk si laki yang mutusin elo, buat puisi dan sajak kebencian atau sumpah serapah atau kepiluan dari hati terdalam, atau bahkan kalo mendadak jadi pengarang lagu juga gak apa-apa. Tapi setelah 3 hari, kompres mata elo dengan kompres mata dingin (suka dijual deh masker mata di toko2 kecantikan), pake masker atau ke tempat facial, atau elo ke salon, cantik-cantikin diri dengan hair spa, manicure & pedicure dengan warna lucu-lucu atau yang ngebuat elo ngerasa seksi, belanja baju warna-warni seksi, dan gaul lah ama teman-teman cewek gila elo dan pergi ke sarang cowok atau tempat dimana elo punya potensi kenalan laki baru. Hehehe.. Tapi ada kuncinya bos, benar-benar dinikmatin yah menggilanya. Misal, elo clubbing, yah beneran perginya ke tempat yang musiknya enak dan dance-lah sepuasnya lalu flirting-lah iseng-iseng ama cowok-cowok menarik di sana, kalo perlu taruhan sama teman-teman cewek elo. Biasanya itu bakal jadi hari seru. Gue bilang ini khusus buat cewek-cewek yang suka ngerasa seratus persen yakin bahwa dia cinta mati sama mantannya dan nggak tahu kalau sebenarnya itu cuman momentuman aja. Perasaan yang bisa dikubur karena euforia rasa suka lebay yang ngebuat cewek ngerasa "wah ini cinta!" padahal dia nggak paham kalau itu bukan beneran cinta. ;) Tapi meski begitu buat yang putus karena beneran cinta, yang tunggu sebulan - dua bulan - tiga bulan juga sama. Intinya harus menemukan lingkungan baru dimana elo berpotensi kenalan dengan orang-orang baru dan lawan jenis baru, biar hidup berasa 'restart' lagi. Awalnya yang kayak gini seringnya dapat rebound dulu, baru bisa benar-benar move on. Tapi intinya, hidup itu tidak berhenti saat elo putus, trust me!

Nah, kembali ke perkara laki player. Kenapa gue bilang laki player lebih mengerti wanita dibanding cowok lainnya? Kenapa? Cowok suka bilang wanita susah dimengerti, benar-benar abstrak. Tapi tahukah kalian kalau wanita itu justru tidak benar-benar mengerti perasaan mereka sendiri, bukan karena tidak bisa dipahami. Ada cowok yang dengan yakinnya bilang "cewek mah yang penting didengar". Sok tahu! :p Cowok yang all ears gitu menarik di awal, tapi lama-lama elo bakalan jadi brotha, daddy, bahkan bantal doang. Elo kayak temen mereka yang bisa dijadiin tong sampah curhatan, hingga akhirnya muncullah friendzone. Karena cewek pada dasarnya itu demen menyakitin perasaan sendiri (masokis hati). Semakin cowok itu tidak tertebak, tidak melakukan apa yang sesuai keinginan mereka, tidak berada dalam kontrol mereka, semakin cewek itu geregetan - penasaran. Lalu muncullah drama ngambek-ngembek, nangis-nangis, dan kata-kata serupa dizolimin terlempar ke wajah laki (bumbu menarik dalam hubungan, biar kayak pilem-pilem drama romantis). Nah, baru laki yang pinter harusnya bereaksi. Karena kalo elo cuek-cuek terus juga mereka akan ngerasa gak ada harganya. Cewek itu makhluk narsis saudara-saudara. Cewek itu narsis, masokis hati, kompetitif terselubung, suka ama cowok yang bisa ngebuat dia ngerasa sangat wanita namun juga dalam waktu bersamaan ngebuat dia insecure dengan posisinya sebagai satu-satunya di hati elo. Dan yang jelas, SEMUA CEWEK DEMEN DRAMA. Bullshit aja kalo mereka bilang mereka maunya yang simple-simple aja. Elo sesekali cemburu juga buat mereka senang. Elo sesekali manjain juga buat mereka senang. Tapi kuncinya, tambahin bumbu drama. Hubungan mulus dan kalo elo ada di kontrol dia juga gak akan menarik. Mereka bisa mendadak males dandan pas ketemu elo (karena gak ada tantangannya lagi) dan jadi mudah bosen. Harus ada naik-turun. Cuek-manis-cuek-cuek-manis-cuek-manis-manis-cuek. Ibarat seks, kalo sesekali rada rough kan justru menarik dibanding manis mulu, sesekali manjat-manjat, bengkok-bengkok kan lebih menarik dibanding missionary mulu. Hehehe.. Oh, dan semakin elo jago ngomong (jago analisis) semakin bagus posisi tawar elo. Cowok jago ngomong itu pada dasarnya langsung punya 75% peluang untuk dapatin cewek, asal gak lebay dan kebanyakan ngomong jadinya. Plus, tahu caranya entertain cewek lahh yahhhh... ;)

Semua yang gue bilang di atas itu belum tentu komplit ada di diri non player. Hanya player yang alam bawah sadarnya bisa begini, sementara yang non player, sibuk ngebuat diri terlihat bak laki 'maha romantis-maha pendengar' di depan cewek (akibatnya lama-lama cewek kehilangan greget atau mudah teralihkan ama cowok yang bawaannya emang flirtatious). Kalo player, mungkin gak benar-benar tahu apa yang si cewek mau, tapi tanpa sadar atau dengan tujuan ngombang-ngambingin perasaan cewek, ngebuat cewek beneran bertanya-tanya dan penasaran, akibatnya jadi beneran jatuh dalam love game si laki. Kemudian ramailah dunia percintaan. Mungkin gak semua, tapi percayalah...rata-rata cewek justru memiliki potensi 'belok duluan' kalo cowok lurus-lurus aja (apalagi disulut ama muncul cowok pede lain yang godain mereka mulu, habislah sudah). Elo mau buat cewek benar-benar bertekuk lutut, elo harus sangat cerdas or at least punya pembawaan player dari sonohnya. Sementara buat cewek yang udah sempat bertekuk lutut, lakukan jurus move on seperti di atas yang gue bilang. Cari lingkungan baru dan rajin-rajin mencantikkan diri lalu bersenang-senang jangan tanggung-tanggung. Itulah kalo mau survive di love game.

LALU....gue masuk ke hal yang banyak cowok remehkan. Playerette! Dalam love game, selalu ada potensi alpha female. Smart women, hot, do fuck and run, etc. Ngebuat cowok kehilangan harga diri sebagai pihak yang harusnya menjadi penjahat dalam hubungan asmara (menurut kitab suci laki). Well, yang kayak gini terlalu dominan. Cowok modern bakal ngeliat ini super hot, mereka ngebayangin hal-hal kinky dari si cewek dan sex yang super panas. Tapi hal kayak gini udah biasa. Malah mungkin cowok gak bakalan awet secara perasaan kecuali yang sudah sangat nge-barat meski di luar sekalipun. Itu pun gue yakin jumlahnya sangat dikit karena cewek kayak gini masuknya banyakan hanya ke fantasi seksual mereka (cocoknya sebagai fuck buddy).

Gue pernah bilang kayaknya (di twitter yah?) kalo playerette itu paling berbahaya yang smart, a deep thinker & a mind-reader. Ini sangat-sangat bahaya, bisa lebih bahaya dari laki. Model kayak gini tahu bagaimana memainkan sisi feminim dan liar bersamaan. Bisa menunjukkan sisi menjadi sangat wanita dan keibuan, bisa juga liar di atas tempat tidur dan punya mata & gesture menggoda, namun bisa juga lawan diskusi yang panas namun pintar memainkan ego agar pria tidak tidak merasa kalah. Secara yah...dia tahu benar kalau laki normal bisa jatuh di tangan wanita. TOTAL.

Yang kayak gini bisa beradaptasi dengan tipikal pria yang lagi dihadapi, misal ketemu yang rada konservatif maka dia bisa bersikap manis-manis dan sangat wanita. Berhadapan dengan pria gaul penyuka wanita-wanita lucu, bisa bersikap sedikit manja-manja dan manis. Berhadapan dengan pria sangat modern bisa menjadi liar to the max. Berhadapan dengan player kelas teri (yang suka deklarasi diri player) dengan sok-sok takhluk namun perlahan mengikat secara emosi, atau sering-seringlah pura-pura bego seolah banyak yang gak dimengerti - hingga si laki ngerasa jauh lebih bisa dan keluarlah sikap sok-sok laki pahlawannya (ngerasa dibutuhin banget bow, perkasa!). Sedangkan berhadapan dengan player yang tersembunyi (doi hati-hati karena pintar) dengan banyak bermain mind-games, sedikit misterius, tidak meledak secara emosi, menyisipkan memori manis dan liar secara diam-diam namun juga tetap sangat wanita. Berpura-pura mengikuti alurnya. Discreet. TAPI, kalau elo lebih cerdas lagi, elo bisa bawa mereka menemukan diri elo yang sebenarnya dengan perlahan dan justru membawa mereka ke apa yang elo mau. Intinya siy (katanya loh yah...katanya) play it carefully. Analisis dulu dengan cepat. Secara cowok juga harga dirinya tinggi, sepintar apapun elo, kalau tahu dia salah memberi informasi atau pengetahuan tentang sesuatu, jangan senyum sinis, tertawa atau bersikap sotoy ngoreksi mereka. Ntar doi ngerasa terpukul dan ketakutan ama elo. Cowok kan gitu...ngakunya suka ama yang cerdas padahal kalo berhadapan sama yang lebih banyak tahu dari dia, ngerasa tertindas dari dalam. Kekuatan dan otak itu adalah dua modal yang cowok (biasanya) mau milik mereka harus diatas cewek. Dan umumnya di Indonesia, masih banyak cowok yang niatan merit ama pasangan yang benar-benar menjadi 'wanita' dalam rumah tangga, traditionally speaking. Pahamlah...meski mereka yang ngaku-ngaku modern sekalipun.

Playerette seperti di atas seram loh. Mereka jarang declare diri mereka sudah terikat meskipun mungkin justru ikatannya banyak dan gak kelihatan massa. Kalaupun declare diri sudah terikat, seakan-akan disiksa secara mental ama pasangannya dan dia selalu tertekan, butuh pertolongan. Mereka juga bisa terlihat mudah galau dan sok romantis padahal mungkin biar sedikit terlihat feminim dan seolah wanita yang bisa dijadikan mangsa laki untuk disakitin. Sama cowok kalau udah dekat, suka sok kelihatan takhluk mentah-mentah, kayak falling in love padahal mungkin cuma strategi terlihat 'sudah dalam genggaman'. Biasanya yang begini kalo game-nya belum selesai terus si laki keluar, dia bisa sangat-sangat gelisah. Harus benar-benar selesai dulu sampai dia jadi a leaver dan bukan a leavee. Secara sexual, bisa saja di depan laki tertentu memberikan kesan amatir (nurut aja disuruh melakukan apapun tapi juga senyum malu-malu, jadi gemesin kesannya), ke cowok tertentu ngeluarin potensi ganasnya (dominan dan bisa ngasih instruksi plus evaluatif). Tapi pokoknya, hampir seluruh cowok yang kena ama dia, rata-rata bakalan kena banget. Nah, ini cewek mengerikan dalam love game, saudara-saudara. Salah satu contohnya yang emang playerette adalah seseorang yang gue kenal sih makanya gue tahu banget ciri-cirinya. Doi rada sinting emang saking moody-nya dan suka tantangan-nya. Oh well...

Sekali lagi, maafkan jika tulisan di atas sangat terlihat sotoy. Namanya juga pendapat gue pribadi, bukan mencerminkan diri gue tapi hanya berdasarkan pengamatan. Secara gue justru malah seringnya korban, hikss.. (T___T). Hehehe... Well, meski begitu.. nikmatilah love game pada masanya, dan seriuslah pada waktunya. Semua orang harus memiliki pengalaman disakitin dan menyakitin untuk lebih pintar ke depannya. Bukan dewasa yah, pintar. Kalo gue bilang biar makin dewasa ntar gue terdengar serupa Mario Teguh. Errr....

Well, cheers, all!




~dc~

2 comments:

  1. Postingan panjang banget, dan gue baca sampe habis. Dan udahannya cuma bisa manggut-manggut :p

    ReplyDelete